×

Iklan

banner 1024x443

Iklan

banner 1024x443

GAK Sulut Gelar Seminar Antikorupsi

Jun 25, 2022 | 20:56 WIB Last Updated 2022-06-26T12:57:35Z
Jhon Dumais Ketua Gerakan Antikorupsi Lintas Perguruan Tinggi di Sulut (GAK Sulut). © 2022 Infosatu.co.id

MANADO, Infosatu.co.id - Perguruan tinggi sebagai pusat pergerakan antikorupsi, perlu didukung lingkungan akademik yang bersih.

Bila itu terjadi, maka kampus menjadi benteng terakhir dan mungkin terkuat, dalam melawan budaya koruptif yang melanda segala kelompok dan stata sosial. Namun situasi masih ‘jauh panggang dari api’.

Sebab nyatanya banyak pengaduan rakyat yang dilayangkan ke KPK. Melaporkan bahwa keadaan benteng yang sudah hampir porak poranda, karena prilaku koruptif.

Yaitu penyimpangan-penyimpangan dalam hal: gratifikasi pemilihan dan pengangkatan rektor, pengadaan barang dan jasa, pengadaan tanah untuk pembangunan kampus, perjalanan dinas, dana operasional kampus dan kekayaan tidak wajar para pemimpin perguruan tinggi.

Itulah salah satu mutiara diskusi yang terungkap dari dalam ruang diskusi seminar jarak jauh (zoominar) bertajuk: “ Pendidikan Antikorupsi di Perguruan Tinggi Sulawesi Utara”.

Berlangsung Sabtu (25/06/2022) malam hari berdurasi hampir 3 jam dan dihadiri lebih dari seratus orang akademisi (dosen dan mahasiswa), eksekutip, legislatip, rohaniwan, pemimpin perguruan tinggi dan publik.

Diskusi bermutu tinggi karena berisi gagasan-gagasan cemerlang dari dua orang maha guru dan seorang doktor ilmu budaya. Mereka adalah Prof. Dr. Ir. Nanang Puspito (Perintis Pendidikan Antikorupsi di ITB dan juga Pembina Asosiasi Dosen Pendidikan Antikorupsi Indonesia), Prof. Dr. Johanis Ohoitimur (Rektor Unika De La Salle Manado dan juga seorang Biarawan), dan Dr. Hilmar Farid (Dirjen Kebudayaan Kemendikbudristek RI dan juga Aktivis Pergerakan Antikorupsi). Gagasan-gagasan itu, dibahas oleh Rektor Unsrat yang diwakili Wakil Rektor II: Dr. Ronny Maramis, SH.,MH. Juga oleh Rektor Unima yang diwakili Wakil Rektor I: Prof. Dr. Orbanus Naharia, MSi. Serta mahasiswa yang diwakili Azka Ramli (Sekjen Fokusmaker) bertindak sebagai moderator DR Adinda Nayoan sebagai Moderator, dan Ketua Panitia Andi Hayati ST.

Seminar yang digagas dan diselenggarakan oleh Gerakan Antikorupsi Lintas Perguruan Tinggi di Sulut GAK Sulut yang diketuai Jhon Dumais, ini disambut baik dan dibuka oleh Gubernur Sulawesi Utara yang di wakili Meki Onibala, MSi. untuk membuka tukar pikiran kaum intelek itu, dan menyampaikan informasi kondisi antikorupsi di tingkat provinsi Sulawesi Utara.

Mutiara kedua yang terdulang dari Seminar adalah perlunya penegakan aturan akademik yang memberi efek jera bagi tindakan plagiasi yang dilakukan oleh mahasiswa apalagi oleh dosen, gratifikasi dalam proses pemilihan pejabat kampus, laporan kinerja fiktif, praktek jual-beli nilai matakuliah, pemalsuan tanda tangan, dan praktek-praktek lainnya yang mengingkari kejujuran akademik.

Mutiara ketiga, adalah perlunya penerapan teknologi informasi / layanan daring yang mendukung proses birokrasi kampus yang lebih Seminar Daring Pendidikan Antikorupsi di Perguruan Tinggi Sulawesi Utara Sabtu, 25 Juni 2022, 20.00-22.20 WITa Merayakan HUT Pancasila ke-77.

Penulis: Redaksi
×
Berita Terbaru Update